Niat Karena Allah

Niat karena Allah harus selalu kita dahulukan dalam mengerjakan aktifitas apapun.

Niat karena Allah harus selalu kita dahulukan dalam mengerjakan aktifitas apapun. Sering kita mendengar kalimat, “Ana uhibbuki fillah“,”Aku mencintaimu karena Allah“. Atau saat kita akan mengaji, kita dingatkan oleh guru ngaji untuk selalu menata hati agar selalu karena Allah. Sebenarnya apakah niat karena Allah itu? Mengapa di setiap keadaan, manusia selalu diingatkan untuk menata hati nya untuk selalu niat karena Allah. Sebelum melangkah lebih jauh, yuuk kita bahas pengertian dan maksud dari niat itu sendiri.
NIAT
Siapa saja yang menginginkan melakukan sesuatu, maka secara pasti ia telah berniat. Semisal di hadapannya disodorkan makanan, lalu ia punya keinginan untuk menyantapnya, maka ketika itu pasti ia telah berniat. Niat itu pekerjaannya hati bukan pekerjaan lisan. Niat letaknya dalam hati dan tidak perlu sama sekali diucapkan/dilafazhkan. Niat sama sekali tidak disyaratkan untuk dilafazhkan. Karena niat itu pekerjaan hati, antara Makhluk dengan Allah.

Akan tetapi banyak orang yang antara lisan dengan hatinya tidak sama, sebagai perbandingan ada seseorang bershadaqah kepada pengemis dengan niat karena Allah tanpa diucapkan walaupun sedikit uang yang dishadaqahkan tersebut maka dia akan mendapat pahala di sisi Allah, sebaliknya ada orang kaya yang memberi shadaqah $ 1,000 kepada orang miskin dengan mengatakan,

“Aku berikan uang $ 1,000 ini kepadamu dengan niat ikhlash lillahi ta’ala, aku tidak mengharap apa-apa darimu atau dari orang lain,”

tapi sebenarnya hatinya ingin disanjung sebagai dermawan maka sia-sialah shadaqah $ 1,000 tersebut dan ucapan niatnya itu sama sekali tidak berguna.
Bahkan melafadzhkan niat sungguh menunjukkan dangkalnya akal dan agama seseorang. Dari sisi agama, melafadzhkan niat adalah suatu ajaran yang tidak ada tuntunannya. Dari sisi akal sehat, contoh melafadzhkan niat sebagaimana halnya orang yang hendak makan. Lantas ia berniat, “Saya berniat untuk meletakkan tanganku di piring ini….” Maka ini semisal dengan ucapan orang melafadzhkan niat, “Aku berniat shalat wajib pada saat ini sebanyak empat raka’at secara berjama’ah dikerjakan tepat waktu karena Allah Ta’ala.” Kerjaan seperti melafadzhkan niat ketika makan, tentu saja kerjaan orang bodoh dan jahil. Yang namanya niat adalah sampainya ilmu, artinya jika sampai ilmu untuk melakukan sesuatu, maka berarti telah niat secara pasti. Jika seseorang ingin mengerjakan sesuatu, maka secara logika tidak mungkin ia melakukannya tanpa niat. Begitu pula tidak mungkin seseorang yang tidak punya kehendak apa-apa dikatakan telah berniat.
NIAT KARENA ALLAH

Niat karena Allah adalah melakukan segala perbuatan yang tujuannya hanya kepada  Allah SWT . Atau dalam bahasa Arabnya yaitu Lillaahi-Ta’ala (kepada Allah yang maha luhur)Tujuannya adalah “Yarjuuna Rohmatahu Wayakhoofuuna Adzaabah” alias niat yang hanya berharap Rohmat Alloh (ridho Allah & Surga Allah) dan khawatir/takut dari Azab/siksa/neraka Alloh, mudah diucapkan namun dalam prakteknya perlu perjuangan dan konsistensi. Yap, beribadah kepada Allah yang semata diniati karena-Allah akan mendatangkan pahala dan pertolongan Allah, sebaliknya bila beribadah yang tidak dilandasi karena-Allah bukan hanya tidak  mendatangkan pahala namun lebih dari itu malah merugikan diri kita sendiri. Jadi hanya amalan yang “karena-Allah” saja yang akan dibalas pahala oleh Alloh.

Masih ingat kah kita pada sebuah Hadits yang mengisahkan orang yang ahli membaca Quran, ahli perang hingga ia mati dalam peperangan tersebut dan ahli shodaqoh. Saat didatangkan dihadapan Allah dan diperlihatkan pahalanya/ganjaran pengamalan mereka, Allah bertanya kepada mereka beramal apakah hingga pahalanya sedemikian besar. mereka menjawab kami beramal karena-Mu ya Allah! Allah pun menjawab : “Kadzabta!” alias “Bohong kamu! kamu ahli membaca Quran karena ingin disebut ahli membaca quran, kamu shodaqoh karena kamu ingin disebut dermawan, kamu berperang karena kamu ingin disebut pemberani.”
Duh.. ketahuan deh, ternyata amalan besarnya tidak dilandasi karena-Allah. Akhirnya ketiga orang tersebut diseret malaikat atas perintah Allah untuk dimasukkan neraka, masyaAllah! tanya kenapa? karena ibadahnya riya’ annas (pamer kepada manusia), sum’ah (ingin didengar).
Banyak pekerjaan ibadah yang rentan perubahan niat ini. Niat bisa terdeviasi dan terdeformasi. Niat Karena-Allah dan tidak, perbedaannya tipis.  Niat Karena-Allah hanya diketahui Allah dan dirinya, malaikat saja tidak tahu kita karena-Allah apa tidak. Kita hadir ke pengajian sudahkah diniati niat karena-Allah? bukan karena faktor “kebiasaan” misal hari Senin dan Rabu “biasanya” ada pengajian tanpa dipasang niat karena-Allahnya. Apakah kita datang ke pengajian karena “seseorang” misal karena ada “kecengan“? hehe..apa ada yang kene’an ya? 😀
Kita perlu memantapkan dalam hati apapun ibadah (sholat, zakat, puasa, ibadah haji kita, shodaqoh kita, amal shalih kita) bukan karena ingin dilihat orang lain, bukan karena ingin di dengar oleh orang lain, bukan karena ingin dapat pujian manusia, bukan karena pamer amalan, dll atau karena orang lain tidak mengerjakan amal shalih tersebut kemudian kita juga tidak mengerjakan, lha pahala & surga khan untuk kita sendiri, pahala yo damel kulo piyambak.

Nabi Muhammad SAW dan awalul mukminin Muhajirinpun berhijrah dengan niat karena Allah, seperti yang difirmankan Allah :

“Juga) bagi orang fakir yang berhijrah yang diusir dari kampung halaman dan dari harta benda mereka (karena) mencari karunia dari Allah dan keridhaan-Nya dan mereka menolong Allah dan Rasul-Nya. Mereka itulah orang-orang yang benar” ( 59 : 9 ).

Niat merupakan syarat sahnya suatu ibadah. Dalil dari hal ini adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,
“Sesungguhnya setiap amal itu tergantung dari niatnya.”HR. Bukhari no. 1 dan Muslim no. 1907, dari ‘Umar bin Al Khottob.
Segala puji bagi Allah. Niat thoharoh (bersuci) seperti akan berwudhu, mandi, tayamum, niat shalat, puasa, haji dan zakat, menunaikan kafaroh, serta berbagai ibadah lainnya, niat tersebut tidak perlu dilafazhkan. Bahkan saat kita berpuasa, niat harus ada sebelum terbit fajar.  Niat tidak perlu dilafalkan,  niat ada di dalam hati.  Adapun apabila kita sudah melakukan sholat tarawih dan sahur,  itu sudah termasuk niat.
Jangan sampai kita berpuasa niat nya karena diet kesehatan dan bukan karena menjalankan kewajiban puasa ramadhan, bukan karena taat pada perintah Allah. Orang yang puasa karena niat diet insyaAllah akan memperoleh kesehatan, namun tidak memperoleh pahala akhirat. Sedangkan yang melakukan puasa karena taat pada perintah Allah dan RasulNya, mendapat kedua-duanya, yaitu manfaat kesehatan dan pahala akhirat.
Renungan Untuk Kita : 
Mendekati hari qurban, marilah kita menata hati kita untuk menyembelih hewan karena Allah. Jangan sampai di hati kita muncul setitik niat untuk dipuji orang, “Wah, Bapak ini bondho ya, sampai bisa shodaqoh qurban seekor sapi. Padahal kan dollar lagi naik.” Lalu mendengar kalimat pujian tersebut, kita merasa bangga. Dalam islam, ini tidak diperbolehkan. Tetap harus diniati karena ibadah pada Allah, dan mengikuti sunnah Rasul.
Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata,

اتَّبِعُوا، وَلا تَبْتَدِعُوا فَقَدْ كُفِيتُمْ، كُلُّ بِدْعَةٍ ضَلالَةٌ

“Ikutilah petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, janganlah membuat amalan yang tanpa tuntunan. Karena petunjuk beliau sudah cukup bagi kalian. Semua amalan tanpa tuntunan adalah sesat.” Diriwayatkan oleh Ath Thobroniy.

عن سفيان الثوري قال :  مَا عَلَجْتُ شَيْأً أَشَذَّ عَلَيَّ مِنْ نِيَّتِيْ لِأَنَّهَا تَتَقَلَّبُ عَلَيَّ.  أخرجه أبو نعيم في الحية

Dari Sufyan Attsauriyy,  Sufyan berkata :
“Sesuatu yang sangat sulit aku sembunyikan yaitu niat, karena niat itu mudah berubah-ubah.”

Kita ibadah memang harus dipasang niat karena-Alloh, kita ibadah memang berharap Ridho Allah dan tentunya dimasukkan surga Allah, sesuai doa kita “Robbanaa aatina fiddunya hasanah, wafil aakhiroti hasanah, waqinaa adzaabannar”, “Allohumma inni as aluka ridhooka waljannah, wa a’uudzubika min sakhotika wannar”. Kita ibadah ya tentunya harus ada pengharapan khan, dan Allah memerintahkan demikian, dalam doa-doa yang diajarkan Rasulullah juga demikian yaitu mencari ridho dan Surga Allah dan supaya terhindar dari adzab dan neraka Allah.
Silakan kita merenungkan sendiri, manakah yang benar, perlukah melafadzhkan niat ataukah tidak? Namun tentu saja itu berdasarkan ilmu dan bukan sekedar menurut hawa nafsu semata atau manut pada apa kata pak kyai semata.
Akhirnya, kita perlu banyak berdoa, Semoga Alloh senantiasa menjaga niat kita tetap lempeng bin lurus niat Karena-Allah semata, tidak niat riya, ingin didengar (sum’ah), pupujieun (ingin dipuji) dll. Aamiin…
Surabaya, 23 Dzulkaidah 1436 H.

(mbarzq:)
*diambil dari ldii.or.id dan berbagai sumber

Advertisements

Jenis-jenis teman

Teman itu ada 3 macam:
1- teman kepentingan (صديق منفعة)
2- teman bersenang -senang (صديق لذة)
3- teman istimewa (صديق فضيلة)

teman kepentingan (صديق منفعة)
Yaitu orang yang berteman denganmu untuk mendapatkan keuntungan dunia.
dia dekat denganmu karena ada suatu kepentingan.
Ketika dia sudah tidak lagi berkepentingan denganmu, maka dia akan meninggalkanmu.

teman bersenang -senang (صديق لذة)
Yaitu orang yang berteman denganmu, sebab kesamaan hobi atau kesukaan. Bisa menghilangkan kejenuhan. teman seperti ini, biasanya sulit dilepaskan, bahkan diapun tidak ingin meninggalkanmu, tapi kamu harus hati- hati sebab teman seperti ini akan banyak menyita waktumu dan bisa membuatmu lalai.

teman istimewa (صديق فضيلة)
Yaitu teman yang memiliki kelebihan dalam hal kebaikan atau agama, seperti ahli ilmu, orang berahlaq baik, orang yang ahli ibadah.
teman inilah yang seharusnya kamu dekati dan pertahankan, sebab dia akan menarikmu pada kebaikan, dan mencegahmu dari kejelekan, dan ketika kamu salah dia akan mengingatkanmu tanpa merusak kehormatanmu.

Rosululloh bersabda:

حَدَّثَنَا ابْنُ بَشَّارٍ حَدَّثَنَا أَبُو عَامِرٍ وَأَبُو دَاوُدَ قَالَا حَدَّثَنَا زُهَيْرُ بْنُ مُحَمَّدٍ قَالَ حَدَّثَنِي مُوسَى بْنُ وَرْدَانَ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الرَّجُلُ عَلَى دِينِ خَلِيلِهِ فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ

(Seseorang) itu bergantung dengan agama teman bergaulnya, maka hendaklah salah seorang melihat siapa yg menjadi teman bergaulnya.

(HR. Abu Daud )

(الجَلِيسُ الصَّالِحِ وَالسُّوءِ كَحَامِلِ المِسْكِ وَنَافِخِ الكِيرِ فَحَامِلُ المِسْكِ إِمَّا أَنْ يُحْذّيكَ وَإِمَّا أَنْ تَبْتَاعَ مِنْهُ وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ مِنْهُ رِيحاً طَيِّبَةً وَنَافِخِ الكِيرِ إِمَّّا أَنْ يَحْرِقَ ثِيَابَكَ وَإِمَّا أَنْ تَجِدَ رِيحاً خَبِيثَةً). رواه البخاري.

teman yang baik dan teman yang jelek, seperti tukang minyak wangi dan pandai besi.
Tukang minyak wangi ada kalanya dia mengolesimu, atau kamu membeli darinya, atau kamu mencium bau wanginya.
sedangkan pandai besi, adakalanya membakar bajumu, atau kamu mencium bau tak sedap.

Teman yang ‘baik’ bukan yang bisa membuat tertawa karena banyak tertawa dapat mematikan hati, tapi teman yang ‘baik’ ia yang bisa membuat menangis karena selalu mengingatkan pada Allah
#IlmuHikmah

SEPASANG SEPATU

Alkisah ada seorang bapak tua hendak menaiki bus. Pada saat ia menginjakkan kakinya ke tangga bus, salah satu sepatunya terlepas dan jatuh ke jalan.

Sementara itu pintu bus lalu tertutup dan bus langsung bergerak, sehingga si bapak tua tidak bisa memungut sepatu yang terlepas tadi. Dengan tenang si bapak tua itu melepas sepatunya yang sebelah dan melemparkannya keluar jendela.

Seorang pemuda yang duduk dalam bus melihat kejadian itu, dan bertanya kepada si bapak tua ”Mengapa bapak melemparkan sepatu yang sebelah juga?”.

Si bapak tua sambil tersenyum menjawab ringan, : “Supaya siapapun yang menemukan sepatuku bisa memanfaatkannya, itu sepatu baru dan bagus. Jangan sampai sepatuku kehilangan pasangannya.

Sepatu adalah pasangan terbaik, coba perhatikan saja :

• Bentuknya pasangannya tak persis sama namun serasi. Ada Ribuan sepatu di depan mesjid, pasangannya cuma satu.

• Saat dipakai berjalan gerakan bisa berbeda tapi tujuannya sama. Kiri-kanan..! kiri-kanan..! Tujuannya sama.

• Tak pernah nuntut untuk berganti posisi, namun saling melengkapi. Yang satu loncat, yang lain pun mengikuti.

• Selalu sederajat tak ada yang lebih rendah atau tinggi. Satu naik tangga pasangannya mengikuti

• Bila yang satu hilang yang lain tak memiliki arti.

Si Anak muda masih penasaran. “Tapi bapak koq tidak kelihatan susah kehilangan sesuatu walaupun sepatu punya nilai yang tinggi?”. Si Bapak tersenyum santai. “Ah, Anak muda ketahuilah, HARTA Cuma TITIPAN. NYAWA Cuma PINJAMAN. Alloh SWT bisa mengambilnya sewaktu-waktu.”

Renungan : Kehilangan tidak bisa pilih-pilih.

Bisa kehilangan SIAPA SAJA, APA SAJA. Dan KAPAN SAJA.

Musibah, rejeki, dan Berbuat Salah itu Qodar Alloh yang pasti dialami dan disinilah kita diuji. Jika mendapat Musibah supaya Sabar dan tawakal. Apabila mendapat rejeki supaya Bersyukur. Dan jika berbuat salah agar segera berTaubat. Intinya, Orang beriman tetap berbahagia menghadapi Qodarnya. Wassallamualaikum wr wb.

Dunia VS Akhirat

📺Nonton Pertandingan bisa 90 menit

📺Nonton serial Film lebih dari 60 menit

📺 Nonton Movie hampir 120 menit

👳Tunaikan Shalat hanya 5 menit saja

🔥Di dalam api neraka jahannam sepanjang hayat

👍 Untuk Akal yang maju !!

💬 Renungkan!

📱 Di Whatsapp 300 Kawan

📱 Di blackberry cukup 200 kawan

☎ Di contacts phone 400 Kawan

🏡 di Kampung 50 Kawan

😔 Dalam Keadaan susah hanya ada 1 kawan.

😢 Dalam Jenazah mu, Hanya keluargamu saja yang mengurusi.

😭 Dalam Kubur hanya kau sendirian. Jangan anggap Aneh kenyataan ini..

💬 Sebab memang seperti ini lah kenyataan Hidup..

🌴 Pada Hakikat nya : “Tidak ada yang dapat memberikan kemanfaatan bagi mu kecuali Shalat mu”

🍃Duduk setelah salam dari shalat yang telah di wajibkan adalah waktu yang paling mulia sebab Pada waktu itu Turun Rahmat Allah Azza wajalla.

🍂Jangan tergesa-gesa berdiri, Bacalah Istigfar, bertasbih lah, Baca ayat Al Qur’an dan jangan Lupa bahwa sesungguhnya engkau berada dalam jamuan dzat yang maha Rahman Azza wa jalla. فإذا فرغت فانصب والى ربك فارغب

🌾 Apabila kamu telah selesai sholat, kerjakanlah pekerjaan lainnya dengan bersungguh-sungguh dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.

💭LANGKAH MENUJU SYURGA

💭 Langkah ini membuat aku kagum hingga aku pilih untuk aku bagikan kepada orang yang aku cintai.

🌼 Ada Lima perkara, kita semua pasti inginkan serta berusaha untuk mendapatkan nya.

1. Wajah yang menarik

2. duit yg byk

3. sehat dan kuat

4. anak-anak yang patuh dan sukses

5. Tidur nyenyak tanpa Obat penenang

🌾 Hal itu Mudah kita peroleh.. hanya butuh waktu 15 menit saja. Bagaimana caranya…

💬 قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم من ترك صلاة الفجر فليس في وجهه نور ✔ 1. Nabi bersabda : Barangsiapa yang tinggalkan shalat Subuh maka wajah nya tak akan ada cahaya

ومن ترك صلاة الظهر فليس في رزقه برگة ✔ 2. Barangsiapa yang Tinggalkan shalat Dzuhur niscaya Tak ada keberkahan dalam rezeki nya.

ومن ترك صلاة العصر فليس في جسمه قوة ✔ 3. Barangsiapa yang tinggalkan shalat asar niscaya tak ada kekuatan dalam jasad nya.

ومن ترك صلاة المغرب فليس في أولاده ثمرة ✔ 4. Barangsiapa yang tinggalkan shalat Magrib niscaya tak ada buah hasil yang boleh di petik dari anak-anak nya.

ومن ترك صلاة العشاء فليس في نومه راحة’’’’ ✔ 5. Barangsiapa yang tinggalkan shalat Isya’ tak ada kenyamanan dalam tidur nya.

🌿 Tahu kenapa Kalimat La ilaha Illallaah tidak sampai menggerakkan bibir jika di ucapkan

🍃 Sebab ini adalah Rahmat dari Allaah kpd kita supaya jika maut menghampiri dengan mudah ia menyebutkan kalimat itu.

🌴 Mudah-mudahan tangan yang mengirim dan menyebarkan ini kelak tidak sulit untuk melafadzkan kalimat La ilaha Illallaah

🍂 Bila ini bermanfaat bagi semua, silahkan syiarkan kepada orang2 yang kita sayangi, berbagi perkara yang bermanfaat adalah bagian dari amal-amal shalih

Hedonic Treadmill

Waspadai… jebakan:

“Hedonic Treadmill”

Pertanyaannya : kenapa makin tinggi income seseorang, ternyata makin menurunkan peran uang dalam membentuk kebahagiaan?

Kajian-kajian dalam ilmu financial psychology menemukan jawabannya, yang kemudian dikenal dengan nama “hedonic treadmill”.

Gampangnya hedonic treadmill ini adalah seperti ini : saat gajimu 5 juta, semuanya habis. Saat gajimu naik 30 juta per bulan pun, eh semua habis juga.

Kenapa begitu? Karena ekspektasi dan gaya hidupmu pasti ikut naik, sejalan dengan kenaikan penghasilanmu.

Dengan kata lain, nafsumu untuk membeli materi/barang mewah akan terus meningkat sejalan dengan peningkatan income-mu. Itulah kenapa disebut hedonic treadmill : seperti berjalan diatas treadmill, kebahagiaanmu tidak maju-maju. Sebab nafsu-mu akan materi tidak akan pernah terpuaskan.

Saat income 10 juta/bulan, naik Avanza. Saat income 50 juta/bulan naik Alphard. Ini mungkin salah satu contoh sempurna tentang jebakan hedonic treadmill.

Hedonic treadmill membuat ekspektasimu akan materi terus meningkat. Itulah kenapa kebahagiaanmu stagnan, meski income makin tinggi. Sebab harapanmu akan penguasaan materi juga terus meningkat sejalan kenaikan income-mu.

Ada eksperimen menarik : seorang pemenang undian berhadiah senilai Rp 5 milyar dilacak kebahagiaannya 6 bulan setelah ia mendapat hadiah.

Apa yang terjadi ? Enam bulan setelah menang hadiah 5 milyar, level kebahagaiaan orang itu SAMA dengan sebelum ia menang undian berhadiah.

Itulah efek hedonic treadmill : karena nafsumu terus meningkat, kebahagiaanmu seolah berjalan di tempat, meski income melompat 10 kali lipat. Atau bahkan dapat hadiah 5 milyar.

Jadi apa yang harus dilakukan agar kita terhindar dari jebakan hedonic treadmill? Continue reading

Ihdinash Shirathal Mustaqim

Renungan Pagi:

“Mungkin kau tak tahu di mana rizqimu. Tapi rizqimu tahu di mana engkau. Dari langit, laut, gunung, & lembah; Rabb memerintahkannya menujumu.

Allah berjanji menjamin rizqimu. Maka melalaikan ketaatan padaNya demi mengkhawatirkan apa yang sudah dijaminNya adalah kekeliruan berganda.

Tugas kita bukan mengkhawatirkan rizqi atau bermuluk cita memiliki; melainkan menyiapkan jawaban “Dari Mana” & “Untuk Apa” atas tiap karunia.

Betapa banyak orang bercita menggenggam dunia; dia alpa bahwa hakikat rizqi bukanlah yang tertulis dalam angka; tapi apa yang dinikmatinya.

Betapa banyak orang bekerja membanting tulangnya, memeras keringatnya; demi angka simpanan gaji yang mungkin esok pagi ditinggalkannya mati.

Continue reading